Posted by: Rika Ekawati | June 3, 2010

True Story of “Trip to Sempu Island…”

True Story of

“Trip to Sempu Island…”

Dimulai dari hari pemesanan tiket kereta “Malabar” (Bandung-Malang). Mulai pesan di reservasi Stasiun Hall Bandung pada hari Kamis pagi (27 Mei 2010). Pesan 2 buah tiket bisnis kereta malabar untuk besoknya (28 Mei 2010 pukul 15.30) dengan harga Rp.130.000,- / orang, jadi total Rp.260.000,- Awalnya semua berjalan lancar. Sampai pada hari Jum’at (28 Mei 2010), suamiku tiba-tiba bilang “dek, kita menempuh perjalanan bandung-malang, 18 jam di kereta. Coba Tanya, apa masih bisa ditukar dengan tiket eksekutif?”… WHAT?? Bagus… kebiasaan… akhirnya, jum’at pagi, bertolak dari subang menuju St.Hall bandung.

(sebagai informasi, kereta Malabar jurusan Bandung – Malang hanya berangkat sekali setiap harinya yaitu pukul 15.30 wib. Kereta ini terdiri dari 3 kelas yaitu eksekutif (Rp.200.000,-), bisnis (Rp.130.000,-) dan ekonomi (Rp.80.000,-). Jika dibandingkan dari segi kualitas kenyamanan kelas eksekutif, masih lebih bagus Argo Gede tujuan Bandung – Jakarta). Setelah mencoba mengnatri di loket penjualan langsung tiket menuju malang. Akhirnya, eh-eh.. kena denda Rp.65.000,-.. mantaps… tiket yang seharusnya hanya dibayar Rp.400.000,- jadi dibayar Rp.465.000,-.. kenapa? Pas di loket, kasirnya bilang “ tambah Rp.205.000,- mbak!”… oke.. fiuh.. Ternyata, belum berakhir teman. Tahu kenapa?.. suamiku yang berangkat dengan cipaganti travel (kayaknya, travel ini yang paling banyak angkutannya) dari Jakarta, kejebak macet di Tol. Inilah akibatnya teman.

#saran : sebelum berangkat, plan your trip, as soon as possible. Harusnya bisa lebih murah kalo pake baraya travel. Tapi karma ga booking dari sehari sebelumnya, yah di baraya laris manis. Secara, harga baraya travel cuma Rp.48.000,-. Kalo pake Cipaganti atau X-Trans jadinya Rp.70.000,- 15 menit menjelang 15.30… parah, suamiku (abi) baru keluar pasteur.

Untung ada banyak ojek disekitar Pasteur. Akhirnya, keluar dari tol, langsung keluar mobil (karena dihari libur terutama long weekend, tol keluar Pasteur macetnya ajib banget…), “mang, ojek stasiun”..langsung ngebut, ga nawar-nawar dulu. Taunya pas di stasiun “20rebu!”… lah, recehan cuma ada 12rebu, maaf yah mang ojek… Di sisilain, ka panik banget…curhat deh sama si bapak satpam “pak, maap, suami saya masih diperjalanan, baru sampai pajajaran, bisa minta keretanya delay ga?”.. muka melas banget deh kayaknya. Wah si bapak satpamnnya baik banget, “mbak, silakan ke bagian informasi dekat eksekutif lounge, mbak bisa minta ke bagian informasi untuk delay kereta”. Dalam hati sih, “wih, siapa gue yah.. bisa-bisanya demi satu orang, menunda jadwal ratusan orang. “

eh-eh.. Allah Maha Sempurna deh, pas ke bagian informasi, aku melas minta kereta delay. Eh tau ga apa yg dibilang si mbak di bagian informasi? “gpp mbak, keretanya emang bakalan delay, karena sedang terjadi gangguan sistem. Jadi tidak ada koneksi antara bagian informasi dan tiket. Wih, alhamdulillah. Kereta pun melaju ketika abi tiba. Kami pun buru-buru naik… diperjalanan alhamdulillah semua berjalan lancar. Udah mulai lewatin jogja, blitar dan.. ta..da… MALANG… Sampai di stasiun Malang pukul 08.30 wib. Wah, baru nyampe langsung kepikiran cara pulang gitu. Kami pun berjalan mencari warnet (awalnya, kepikiran pulang pake pesawat). Tapi hopeless…. dan karena perut udah kriuk-kriuk kelaparan… kami pun berjalan ke arah sebelah kiri ketika keluar dari stasiun.

Sampailah pada sebuah warung nasi rawon. Wih mantap nih, makan nasi rawon Cuma Rp.8000,-/porsi dan es jeruk juga Cuma Rp.3.500/gelas. Wih, gini kalo nasip biasa makan kemahalan di Jakarta. Langsung bersyukur banget….setelah kenyang (alhamdulillah), kami pun berjalan menuju warnet yang ditunjukkan oleh si ibu pemilik warung. Wih, ketemu… ternyata jaraknya sekitar 400 meter kearah sebelah kanan dari pintu keluar stasiun. Tapi, tetep aja ga jadi ke warnet. Kita malah lebih interest buat masuk ke travel gitu. Coba tanyain harga tiket pulang ke Jakarta. Weh, ternyata udah full booking. Untuk tiket pesawat Batavia air dan sriwijaya air yang dari Malang dan tiket semua merk pesawat yang dari Surabaya untuk penerbangan menuju Jakarta untuk hari sabtu, minggu hingga senin jam 08.30 wib… itupun dengan harga tiket melambung Rp.790.000,- kelas bisnis standar lion Air. Wih…mahhaall…. Ga jadi deh… toh tetep ga mungkin masuk kantor kalo gitu caranya, secara, nyampe Jakarta juga mesti macet di cengkarengnya. Akhirnya kami pun berjalan kembali menuju stasiun (berjalan diantara rombongan aremania yang juga sedang bersiap-siap menuju Jakarta).

Sampe ATM BNI di samping stasiun, AJAIB.. tuh ATM kagak bisa dipake… bagusssss.. mana uang cash limit lagih…parrrahhhhh.. Dengan hopeless..kami pun masuk ke ruang reservasi di stasiun.. tanya harga tiket eksekutif yang biasanya hanya Rp.270.000,- kini AJAIB juga, melambung hingga Rp.340.000,- wek, berasa lebaran. Itupun, BADNEWS..tiket SOLD OUT untuk hari Sabtu-Minggu, baik dari stasiun Malang, Jombang maupun Jakarta. Dalam hati, ya sudahlah abi..toh kita udah berusaha..finally, kami berusaha untuk “memaksakan” meneruskan perjalanan menuju “SEMPU”. Sesuai dengan petunjuk yang diberikan oleh temennya abi (kebetulan Mbak lidya orang malang meski ga pernah ke sempu), dari st.malang kami harus ke terminal gadang, terus pake bisa menuju turen, dari turen kami harus nyari angkutan ke sendang biru, dari sendang birulah baru kami bisa menyeberang ke pulau sempu “The Beach-nya Leonardo Dicaprio” ituh… wah..sedikit semangat..

Sampe pas liat angkutan…. Wek…. AJAIB, ANGKUTAN di malang semuanya “BIRU”…wah..ternyata yang membedakan bukan kode angka atau warna seperti angkutan di Jakarta atau bandung. Ternyata singkatan nama jalan entah daerah.. whatever-lah..pokona mah..lieur intina mah. Wih, akhirnya, karena sesuai petunjuk si ibu warung, angkutan menuju terminal gadang yang paling cepat adalah angkutan dengan kode AMG. Ongkosnya Cuma Rp.2.500,-/orang. Cuma, jalannya ga lewat depan stasiun, jadi kita harus jalan sekitar 600 meter kearah kiri stasiun (kebalikan arah warnet dan travel) menuju SPBU Pertamina, dan pertigaan, menyeberang… dan dibawalah kami ke gadang. Dari gadang, kami masih berusaha mencari mesin yang dinamakan ATM. Wih, ada… ATM Permata..tapi coba apa? AJAIB yah disinil, tuh ATM kaga jalan juga. Kami pun berusaha mencari tahu mengenai keberadaaan ATM Mandiri atau apapun ATM bersama dan angkutan menuju Turen ke Pos Polisi di dekat terminal Gadang. Entah gimana, tapi jawaban si Bapak penegak hukum ituh, kurang meyakinkan… gada peta juga disitu, kita tanyain angkutannya yang mana juga, dia malah jawab “mbak sama mas coba ke terminal aja, tanyakan saja sama mereka, pake bus atau angkutan mungkin, sama saja”..

Okelah pak… akhirnya kami bertanya sewaktu isi pulsa, ke tukang pulsa disitu. Katanya, bisa naek bus Malang-Dampit, nanti bilang aja turun di terminal Turen. Ongkosnya harusnya Rp.3.000,-/orang… tapi karena kami terlihat seperti pendatang (actually, aku ga bisa bahasa jawa dan abi sepertinya tak ingin mengeluarkan identitas jawanya, fiuh…….)..akhirnya, kami harus membayar Rp.4000,-/orang. Yah, mayan…nambah dikit. Di turen, kami berbahagia, karena menemukan dengan cepat (tanpa harus bertanya2) angkutan yg lagi-lagi berwarna biru dengan tulisan “sendang biru”…wuih..ini angkutannya.. sipirilli……tapi..btw, uang dah menipis nih..mesti cari ATM.. tanya yang punya toko, “ga taau”… tanya tukang becak… eh jawabnya apa coba?… “saya tahu, naik becak aja, jauh ko” akhirnya, naik becak, tahunya apa coba?… Cuma 300 meter setelah lampu merah itu ada ATM BRI, kan ATM Bersama..jadi bisa deh ngambil yang Mandiri. Asal tau aja deh., di malang tuh, paling susah nyari ATM Mandiri. Setengah mati nyari2. banyakan BRI. Dan kalo bisa, jangan tanya-tanya deh… dijwabnya suka ga jelas. Jarang orang yang kalo ditanyain, jawabannya meyakinkan.

Abis itu, kami naik angkutan sendang biru yang ternyata ngetemnya di terminal depan pasar turen adalah 1,5jam. Jadi si angkutan biru nan tragis inih, tak mau melaju sampai mobil yang kusebut kotak kaleng biru tangguh beroda ini penuh sesak. Secara, penumpang mestinya 11 orang include sopir, mesti diisi oleh 22 orang belum termasuk manusia-manusia luarbiasa yang duduk diatas mobil sampai 6 orang…wah..gimana ga tangguh coba.. Penderitaan panas yang luar biasa berlalu ketika sekarang kami berebut oksigen di kotak kaleng biru tangguh beroda ini. Namun perjalanan yang luarbiasa AJAIB inipun membuatku ingin berontak. Gimana engga, perjalanan sekitar 1,5 jam, kalo dihitung ngetem jadi 3jam-an lah. Dengan jalanan berliku. Abi bilang “wah dek, kalo orang hamil 5 bulan terus lewat jalanan sini, bisa keguguran yah..”.. haha.iyah, mengerikan. Di jalan kami melihat rombongan orang lagi ngisi air ke wadah-wadah gede..hemmm… perasaaan bukan musim kemarau deh..jadi cuek aja..

Hemm… sampe juga di sendang biru..liat pantai, kotor banget.. tapi emang bukan ini tujuan kami. Terus… bingung deh..karena.. GA ADA yang namanya HOTEL atau PENGINAPAN di SENDANG BIRU……… what????????? Tragis… kumohon..jangan lagi deh… Akhirnya kami mengunjungi sebuah balai konservasi gituh, ada petugasnya, namanya pak Nyoto. Kami tanya, “pak, ada ga penginapan di sendang biru”… dan tau jawabannya??? “satu-satunya tempat menginap hanya wisma itu (sambil menunjuk ke wisma dengan kaca hitam nan mengeringkan) tapi, wismanya sudah ada yang booking deh… hemm.. coba deh, jalan lagi ke atas, ke arah loket tiket, di seberangnya ada tempat penitipan motor, namanya pak mamiek, nah cobalah untuk numpang nginep disana”…

Akhirnya atas rekomendasi pak nyoto, kami pun ke tempat pak mamiek. Wih, rumahnya dengan tembok dari anyaman bamboo di cat putih, dengan lantai semen. Persis rumah di pesisir kampung. Kamar mandi diluar dan separuhnya terbuka. Wah ogah deh mandi disitu. Dan itu emang bukan penginapan. Tapi rumah pribadi, kita sih alhamdulillah banget dapet tempat berteduh untuk malam ini. Dan buruknya, kami ga bisa menyeberang ke pulau, karena hari sudah terlalu sore. Kami pun tak bawa peralatan berkemah. Jadi kami memutuskan untuk menginap.

bersambung ke bagian dua..

Bagian Dua

True Story of  “Trip to Sempu Island…”

Wah beginilah ceritanya perjalanan yang tanpa persiapan kawan. “jangan ditiru”.. serius deh…

Tapi, dibalik segala kesusahan, Allah benar-benar memberi sebuah kebaikan.

Sore hari di sendang biru, kami memutuskan untuk … wah??? Penduduk bilang, hujan memang turun, tapi PDAM sudah mati sejak 5 hari yang lalu. Satu-satunya air bersih yang paling dekat adalah yang di mushola, karena airnya berasalah dari mata air bukan dari PDAM. Akhirnya, untuk mandi kita dipasang tariff Rp.1.500,-. Airnya juga emang ga begitu jernih, tapi apalah daya dan upaya. Harus tetap mandi. Tapi tenang aja, buat wudlu, gratis kok… hehe…

Cuma ngantrinya itu yang bikin jengkel. Nyampe malem, masi nagntri.

Btw, kami sempat diingatkan sama si supir kotak kaleng biru tangguh beroda, kalo angkutan ini Cuma nyampe jam 3 sore. Jadi, besok, kami udah mesti balik ke sendang biru sebelum jam3. waktu yg singkat.

Setelah bersih-bersih, kami pun memutuskan untuk jalan-jalan mencari makan. Warung nasi peling dekat yang dekat wisma, depan laut persis wismanya. Makan nasi soto ayam dan abi makan ayam goreng lalapan plus aqua botol & the botol = Rp.19.000,-. Mayan…

Abis itu, kita mulei deh menyusuri pantai sendang biru.. berjalan-jalan sekitar pantai, sambil memandangi pulau sempu di seberang sana… wah..  jadi gag sabar.. kami ambil-ambil foto gitu deh di sekitar pantai, jalan sampe ke TPI (Tempat Penjualan Ikan). Eh, akhirnya menemukan peradaban.. ada juga rumah-rumah penduduk dan mesjid yang lumayan besar… wah, ada tenda-tenda makanan gitu..terus, ada juga warung makan tuna bakar.. wih yummi-yummi… dan kalo yang mau nyari penginapan (rumah penduduka sebenernya) tapi, agak lebih layak, mending ke koperasi sendang biru aja, si mbaknya tau kok info-info penginapan dadakan disana. Tarifnya sekitar Rp.75.000,- sampai Rp. 100.000,- per malamnya.

Btw, kalo toko yang lengkap banget, ada tuh di deket balai konservasi pulau sempu, sebelah kiri jalan, lengkap deh pokonya, kecuali peralatan berkemah, kalo mau kemah, mesti bawa peralatan lengkap.

Minggu, 30 Juni 2010

Kami (tentunya dalam ketidaktahuan), meski sempat berbincang-bincang dengan pak mamiek mengenai teknis jalan menuju pulau sempu, actually masih bingung. Akhirnya, istrinya pak mamiek menawarkan jasa Guide Rp.100.000,- dan jasa sewa perahu untuk menyebrang Rp. 100.000,- itu udah bolak-balik. Pokokknya seharian sepuasnya, atau kalo emang mau nginep di sempu, nanti di jemput lagi sama guidenya. Janjian aja. Sama perahunya juga tentunya. Oia, sinyal HP hanya bisa sampai pas awal masuk pulau sempu, kalo udah masuk hutannya, udah susah sinyal ui. Kecuali naik keatas batu karang yang dimana kita bisa melihat samudera hindia yang luas itu, yg diseberang sana adalah.. australia gan…😛

Wah, abi udah ngingetin, jangan pake rok. Akhirnya, aku pake celana PDL warna hitam. Tapi pake sendalnya yang tali kecil gituh. Heu…

Setelah bersiap-siap… paginya kami cari sarapan dulu abis mandi pagi yang ngantri tentunya. Eh si ibu mamiek baru ngasi tau, kaloa da warung nasi yang lengkap dan murah, namanya warung nasi “banyuwangi”. Murah-murah emang. Kalo soal rasa, yah standar lah yah…

Makan berdua sama ayam dan ikan tuna dan beli-beli kue-kue dan aqua ukuran 1 liter, abisnya Cuma Rp.18.000,- murah lah yah…

Abis itu, ternyata kata bu mamiek kami masi harus minta perijinan ke balai konservasi.. disinilah kawan, awal mulai cerita serunya..

Jadi, kami abi  masuk duluan bareng si guide. Eh ternyata KTP nya abi di tasku, jadilah aku ikutan masuk. Eh, sang bapak2 berpakaian hijau tua seperti polisi hutan mulai menginterogasi kami. Memberikan sedikit petuah. Kalau pulau sempu BUKAN TEMPAT WISATA, melainkan sebuah KONSERVASI ALAM. Jadi, kalo mau masuk ke pulau sempu, harusnya dengan ALASAN ILMIAH dan LOGIS. Seperti PENELITIAN, dll. Itupun harus menyertakan SURAT PENGANTAR dari semacam PUSAT PENGELOLA BALAI BESAR KSDA JATIM Jln Bandara Juanda Surabaya 61253, Tlp 031 866723, Fax 031 8671985. DENGAN CATATAN, memberikan laporan ke balai konservasi alam yang ada di sendang biru. Wih, ribet ga tuh??? Jadi teman, jangan percaya dengan informasi dari “yang lain-lain”, yang sedemikian mudahnya memberi tahu “short cut” ke pulau sempu. Tapi, akhirnya kami coba untuk bernegosiasi, kebetualn abi dulu pecinta alam. Jadi cobalah dijelaskan ke si bapak yang bersangkutan. Dan akhirnya si bapak memberikan ijin, tapi hanya untuk satu hari, dengan surat perjanjian bahwa “kami tidak akan merusak lingkungan
“.  Dan ada sejumlah uang administrasi yang harus dibayar. Fiuh, ..btw..aku sempat ambil gambar waktu abi tandatangani surat tersebut.

#Staffnya sempet nunjukin contoh pengantar yang dari PUSAT PENGELOLA BALAI BESAR KSDA JATIM, dan tahukah kawan, siapa yang berkunjung??? Krunya “KOPERN DAN RANSEL” DARI TRANS TV. wih…

Dan katanya si guide, Mbak LUNA MAYA juga pernah tuh ke sempu. Buat syuting gituh, pas musim ujan juga, persis ketika kami kesana, tapi tau gag jalannya? DITANDU..wah… gaya Cleopatra kali yah.. wkwkwkwk…

Setelah melalui prosedur yang sengit dan memakan waktu kami. Kami pun berangkat bertiga, naik perahu yang telah menunggu, dan menyebrangi lautan lepas menuju sempu. Cuma bentar, ga kerasa, tapi perahu yang bergoyang, wih… ajib …

Terus, kami merapat… kupikir… tar dulu deh, ada bakau..cantiiknya… karang-karang kecil.. eh-eh..mana jalannya?.. WHAT??????????? Ternyata kawan, kami harus melewati jalanan setapak DIDALAM HUTAN belantara…………. Untungnya kami pake guide. Kalo engga, ga kebayang deh……..

#jangan pernah ke sempu tanpa bawa peralatan kayak buat HIKING atau PECINTA ALAM, atau anda akan sengsara, dan aku SERIUS!!!!

#jangan pernah ke sempu ketika hujan sering turunnya… atau anda akan mengalammi sepertiku…. Hiks…

Kami pun mulai masuki pulau.. melewati semak belukar, pohon-pohon tinggi… akar-akar yang tajam, pohon kecil yang kuat (lumayan buat pegangan, karena tanah lempung yang berlumpur kena air hujan adalah kombinasi yang parah banget dan ajib banget bikin licin), tapi awas, ada pohon jahat yang ternyata berduri (aku baru sadar setelah lihat  kulit jempol tanganku ngelupas) dan ada batu-batu karang tajam dibawah kakimu…

#pakailah sepatu boot… mesti berguna banget..

Oia, nama guide kami Mas Eddi… orangnya simple, baik..hehe.. mau bawain dua tas kita yang beratnya lumayan, karena baik aku maupun abi, ga memungkinkan buat bawa-abwa barang, secara kita bawa badan sendiri aja berkali-kali jatuh. Terpelest dengan kaki nyangkut di akar, tragis deh pokonya…

Tapi kata si guide, kami keitung  cepet, karena kami berhasil menyalip beberapa rombongan.. wih, masi semangat nih, tapi akhirnya jatuh lagi..sempet pengen nyerah, tapi rugi banget kalo ga nyampe “SEGARA ANAKAN” nama tujuan kami. Itu adalah pantai di tengah pulau, ajib ga tuh??????????? Kerennn banget yang pasti… tar deh potonya di upload…

Bagus deh, jalan kaki setengah lari yang ada adegan jatuh berkali-kali… akhirnya, setelah penderitaan 2,5 jam.. kami berhasil mencapai daratan sempu.. melihat baby ikan cucut yang moncongnya panjang-panjang… wih.. airnya hijau kebiru-biruan.. cangkang kumbang.. (kumbangnya dah pada ngacir tuh)…hehe.. dan absolutely..pantai dengan pasir putih…gunung batu kayak di phuket (Thailand), dan sebuah lubang menuju kelaut..dimana air laut masuk menjadi ombak-ombak kecil yang nakal membasahi kami yang sedang santai di pinggiran pantai……..

SUBHANALLAH!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

PANTAINYA, UDARANYA,AIRNYA,IKANNYA… SEMUANYA AMAZING!!!!!!!!!!!!!!

Wah, pokonya…WAJIB deh kesana…

Dari semua pengorbanan dan penderitaan (ceu ilah…) terbayar sudah… surgakah ini teman??..

Selanjutnya, kami coba naik keatas batu karang… lalu, tahukah apa yang kami lihat????  SAMUDERA HINDIA teman……… luas sekali… dan disalah satu ujungnya adalah australia…

Deburannya sangat keras dan kami melihat pulau-pulau kecil tersebar…

Wah, suasanannya bikin betah.. pantesan banyak orang memilih kemping disini…

Setelah sekitar 2 jam kami cukup menikmata sagara anakan, dengan berat hati..kami harus kembali kawan…

Karena angkutan terakhir ke turen, hanya sampai jam 3 sore. BTW, ongkos dari turen – sendang biru kotak kaleng biru tangguh beroda itu Rp. 12.000,-/orang..

Kami pun berjalan pulang, dengan kesusahan yang luar biasa, karena jalanan lebih licin setelah hujan tadi.

Sesamapainya di bibir pantai laut lepas, tempat jangkar dikaitkan, kami sempat mengambil foto-foto, diantara bakau dan batu karang…

Kemudian perahu pun dilaju menuju pulau di seberanngnya, sebelum ke sendang biru… kami kembali disuguhi pemandangan yang luar biasa…  pulau-pulau kecil di tengah lautan.. SUBHANALLAH.. !!!!

Akhirnya kami kembali.

Dengan kotak kaleng biru tangguh beroda terakhir, buru-buru..menuju turen…

Sampainya di turen, hari menjelang maghrib.. kami mencari mushola di belakang pasar turen.. ikut shalat disana. Kemudian bergegas menuju terminal gadang. (Bus malang-dampit, kalo malem jadi mahal ui, Rp.5000,-/orang)

Gorengan di depan pasar turen tuh enak, gede2 lagih. Cuma Rp.500,-/ satuannya…

Hehe…

Untungnya aku ada temen yang jadi guru di Sampoerna academy…

Thanks Anita.. atas tumpangannya di Asrama unibraw…

Karena ga kebagian tiket pulang dari malang, kami memutuskan untuk pulang dari surabaya.. dan lagi-lagi… travel menuju surabaya pun full booking… fiuh…

Akhirnya dari terminal gadang, kami menaiki angkutan berwarna biru dg kode LG, harusnya kami menaiki GL yang melewati jalan veteran (Asrama Unibraw), tapi adanya LG, yah akhirnya kami naik LG, dan dituruankan disebuah bunderan kota dengan ongkos Rp.2.500,-/orang. Kemudian kami naik GL menuju Jl.Veteran. dan beristirahat disana. Sampai besoknya, adalah hari berburu oleh-oleh… dengan  dibantu oleh anita, kami pun mencari oleh-oleh khas kota malang.

Dan sekitar jam 11.00 wib, travelnya datang menjemput kami menuju surabaya.. tahukah teman?.. nama travelnya maju mapan, harganya Rp.60.000,-/orang..dan mobilnya???? X-Over suzuki…wih.. gaya yah, jadi penumpang travelnya Cuma 3 orang untuk mobil tipe sedan in.

(kami lumayan persiapan nih, udah reservasi tiket “Sembrani” –eksekutif- menuju Jakarta sehari sebelumnya Rp. 270.000,-/orang). Mayan lah…

Dan diantarkanlah kami sampai ke Stasiun Pasar Turi….  Dan sempat cari makan juga ke Tunjungan Plaza. Oia, kalo mau titip barang di Stasiun Pasar Turi, bisa di warung yang ada di dalam Eksekutif Lounge, bayarnya Cuma Rp.6.000,-.

Dan kami pun kembali ke Jakarta… Tiba Stasiun Gambir sekitar pukul 07.30-an….

Sampai di jakarta, aku sempat demam..oia, kaki kananku terkilir waktu jatuh (awalnya ga kerasa, karena saking excitednya sama sempu, tapi sempat diurut sama perawat) dan kaki kiriku kena duri (yang akhirnya aku cabut sendiri., karena ga bisa terus sama perawatnya).

Dan salahnya, aku.. malah iya-iya aja pas dipakein plester.. alhasil sampe sekrang jempol tanganku bengkak… kaki alhamdulillah udah enak buat jalan..

Tapi kenangan tentang sempu.. akan tetap ada dalam ingatan kami. Iya ngga abi?… hehe..

– We Love Sempu Island So Much –


Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: